Start up

Dampak Revolusi Industri 4.0, 800 Juta Pekerjaan di Dunia Akan Hilang

Selasa, 08 Oktober 2019 | 15:20 WITA

bbn/dok:engineerjournal.ie

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, .
Co-Founder dan President Bukalapak Fajrin Rasyid mengatakan akan ada sekitar 800 juta pekerjaan yang hilang di seluruh dunia imbas revolusi industri 4.0

Pilihan Redaksi

  • Kemenperin Tetapkan 5 Sektor Jadi Prioritas "Roadmap" Industri 4.0
  • Kunjungan Industri SMK Migas Cepu ke Bengkel Body Repair Autometallic Batubulan
  • Canangkan Industri Pertanian 4.0, NTB Terapkan Sistem Irigasi Tetes untuk Bertani
  • Hal itu ia sampaikan dalam peluncuran buku Pancasilanomics: Jalan Keadilan dan Kemakmuran karya Wakil Ketua Komite Ekonomi Nasional (K

    Pilihan Redaksi

  • PMI Klungkung Kembali Bagi Sembako kepada Lansia dan KK Miskin
  • Mancing Dengan Kano, Pelajar SMP Asal Abang Tewas Tenggelam
  • Budaya Penangkal Ideologi yang Bertentangan dengan Pancasila
  • EIN) Arif Budimanta.
    Kendati begitu, lanjut dia, pekerjaan baru yang muncul akan lebih banyak dibandingkan pekerjaan yang hilang tersebut. Sebab itu, banyak pertimbangan yang mengiringi ketika mendiskusikan prospek daripada industri 4.0.
    "Riset dari McKinsey itu menyebutkan 2030 400-800 juta pekerjaan akan hilang di seluruh dunia. Namun, di saat yang bersamaan juga akan create more new jobs yaitu 900 juta pekerjaan. Jadi lebih banyak yang baru sebenarnya," tuturnya di Jakarta, Senin (7/9/2019) dikutip dari liputan6.com.
    Pihaknya melanjutkan, memang ada banyak riset dari berbagai dunia mengenai dampak positif dan negatif dari revolusi industri 4.0. Karenanya, banyak pengkajian dari perkembangan teknologi yang disruptif ini, termasuk bagi Indonesia sendiri.
    "Pertanyaanya apakah di Indonesia akan lebih banyak pekerjaan yang baru apa yang hilang? Apakah 4.0 ini positif atau negatif. Menambah kesenjangan atau mengurangi kesenjangan," ujarnya.  

    Penulis : Rilis Pers

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Industri 4.0 Dampak Pekerjaan



    Ekbis Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending Ekbis

    Berita Bali TV